Tipe Data di dalam JavaScript


Fika Ridaul Maulayya
I'm a Full-Stack Web Developer, Content Creator and CO-Founder Santri Koding. I share everything i know with Articles, Screencasts and E-Books at SantriKoding.com

Tipe Data di dalam JavaScript - Halo teman-teman semuanya, pada kesempatan kali ini kita semua akan belajar tentang tipe data di dalam pemrogramman JavaScript.

Salah satu karakteristik paling mendasar dari bahasa pemrograman adalah sekumpulan tipe data yang didukungnya. Ini adalah jenis nilai yang dapat direpresentasikan dan dimanipulasi dalam bahasa pemrograman.

JavaScript memungkinkan Anda untuk bekerja dengan tiga tipe data primitif -

  • Numbers misalnya. 123, 120.50 dll.
  • Strings misalnya "string teks ini" dll.
  • Boolean misalnya true or false.

JavaScript juga mendefinisikan dua tipe data sepele, null dan tidak undefined, yang masing-masing hanya mendefinisikan satu nilai tunggal. Selain tipe data primitif ini, JavaScript mendukung tipe data komposit yang dikenal sebagai objek .

Catatan - JavaScript tidak membuat perbedaan antara nilai integer dan nilai floating-point. Semua angka dalam JavaScript direpresentasikan sebagai nilai floating-point. JavaScript merepresentasikan angka menggunakan format floating-point 64-bit yang ditentukan oleh standar IEEE 754.

Variabel JavaScript

Seperti banyak bahasa pemrograman lainnya, JavaScript memiliki variabel. Variabel dapat dianggap sebagai wadah bernama. Kita dapat menempatkan data ke dalam wadah ini dan kemudian merujuk ke data hanya dengan memberi nama wadah.

Sebelum kita menggunakan variabel dalam program JavaScript, kita harus mendeklarasikannya. Variabel dideklarasikan dengan kata kunci var kurang lebih sebagai berikut.

<script type = "text/javascript">
      var money;
      var name;
</script>

Kita juga dapat mendeklarasikan beberapa variabel dengan kata kunci var yang sama seperti berikut ini -

<script type = "text/javascript">
      var money, name;
</script>

Menyimpan nilai dalam suatu variabel disebut inisialisasi variabel . Kita dapat melakukan inisialisasi variabel pada saat pembuatan variabel atau pada saat nanti ketika kita membutuhkan variabel itu.

Misalnya, kita dapat membuat variabel bernama money dan menetapkan nilai 2000,50 untuk nanti. Untuk variabel lain, kita dapat menetapkan nilai pada saat inisialisasi sebagai berikut.

<script type = "text/javascript">
      var name = "Ali";
      var money;
      money = 2000.50;
</script>

Catatan - Gunakan kata kunci var hanya untuk deklarasi atau inisialisasi, sekali seumur hidup nama variabel dalam dokumen. Kita seharusnya tidak mendeklarasikan ulang variabel yang sama dua kali.

JavaScript adalah bahasa yang tidak diketik . Ini berarti bahwa variabel JavaScript dapat menyimpan nilai dari semua tipe data.

Tidak seperti banyak bahasa lain, kita tidak perlu memberi tahu JavaScript saat deklarasi variabel jenis nilai apa yang akan dipegang variabel.

Jenis nilai dari suatu variabel dapat berubah selama eksekusi suatu program dan JavaScript menjaganya secara otomatis.

Lingkup Variabel JavaScript

Lingkup variabel adalah wilayah program di mana ia didefinisikan. Variabel JavaScript hanya memiliki dua cakupan.

  • Variabel Global - Variabel global memiliki cakupan global yang artinya dapat didefinisikan di mana saja dalam kode JavaScript Anda.

  • Variabel Lokal - Variabel lokal akan terlihat hanya dalam fungsi di mana ia didefinisikan. Parameter fungsi selalu lokal untuk fungsi itu.

Di dalam fungsi, variabel lokal didahulukan dari variabel global dengan nama yang sama. Jika kita mendeklarasikan variabel lokal atau parameter fungsi dengan nama yang sama dengan variabel global, secara efektif menyembunyikan variabel global. Lihatlah contoh berikut ini.

<html>
   <body onload = checkscope();>   
      <script type = "text/javascript">
            var myVar = "global";      // Declare a global variable
            function checkscope( ) {
               var myVar = "local";    // Declare a local variable
               document.write(myVar);
            }
      </script>     
   </body>
</html>

Ini menghasilkan hasil sebagai berikut -

local

Nama Variabel JavaScript

Saat menamai variabel kita dalam JavaScript, perhatikan aturan berikut ini.

  • Kita tidak boleh menggunakan kata kunci yang disediakan JavaScript sebagai nama variabel. Kata kunci ini disebutkan di bagian selanjutnya. Misalnya, nama variabel break atau boolean tidak valid.

  • Nama variabel JavaScript tidak boleh dimulai dengan angka (0-9). Mereka harus mulai dengan huruf atau karakter garis bawah. Misalnya, tes 123 adalah nama variabel tidak valid tetapi _123 tes adalah nama yang valid.

  • Nama variabel JavaScript peka huruf besar-kecil. Misalnya, Nama dan nama adalah dua variabel yang berbeda.

sumber : https://www.tutorialspoint.com/javascript/javascript_variables.htm


Fika Ridaul Maulayya
I'm a Full-Stack Web Developer, Content Creator and CO-Founder Santri Koding. I share everything i know with Articles, Screencasts and E-Books at SantriKoding.com
KEBIJAKAN KOMENTAR

Saat memberikan komenatar silahkan memberikan informasi lengkap tentang error, seperti: screenshot, link kode, dll. Baca aturan komentar kami

KOMENTAR